Assalamualakum warahmatullah....

Saya purse_merah...saya dah lama saya tak masak...so saya masaklah sekejap di sini..

Hari ini ada perkara ajaib berlaku ketika saya menghadap komputer ibu saya...subhanallah, Allah sayang saya...sayang kita semua..

Saya cuma mahu kongsikan bait-bait ayat di bawah untuk tatapan semua yang suka mengunjung blog sambalterung, hmm semalam ibu saya tanya...kenapa orang arab suka sangat masak terung or tomato dalam masakan, ibu saya penggemar rancangan memasak di tv, tapi sekarang ibu saya kata sudah tiada lagi rancangan tu...alahai bunyi sedih je...

Saya sebenarnya risau untuk sharing perkara ini tetapi dari kedekut sharing baik saya sharing jugak sebab hidup ni sharing is caring, caring is loving..ada ramai orang yang akan bantu kita jika kita bantu orang lain...betul tak? this lesson is very meaningful to me..

I.S.L.A.M

Islam is a way of life, try it

Islam is a gift, accept it

Islam is a struggle, fight for it

Islam is a journey, complete it

Islam is a goal, achieve it

Islam is an oppurtunity, take it

Islam is not for sinners, overcome it

Islam is not a game, don't play with it

Islam is not a mystery, behold it

Islam is not for cowards, face it

Islam is not for the dead, live it

Islam is a promise, fulfill it

Islam is a duty, perform it

Islam is a treasure (the prayer), pray it

Islam is a beautiful way of life, see it

Islam has a message for you, hear it

Islam is love, love it


Salam sayang,

Purse_merah



Kerana dakwah ini kita tanggung bersama

Kekasih-kekasih Allah sekalian,
kekasih-kekasih hati sekalian,

Dakwah .
Dakwah itu benar menyibukkan,
dakwah itu benar melelahkan,
hingga ia menyelinap dalam tidurku,
hingga ia menyelinap dalam igauanku,
hingga ia menyelinap dalam tiap buah fikirku,
hingga ia menyelinap dalam tiap amalku.

Namun kenapa,
dakwah ini membuatkan hatiku kadangkala kering kontang,
kenapa ada saja rasa tidak kena,
ada saja silap yang ku lihat,
ada saja keputusan yang aku tidak sejahtera dengannya,
ada saja zhon-zhon sangkaan-sangkaan ku padanya.

Apakah mereka tidak memahamiku?
Apakah mereka tidak melihat masaku yang sungguh sulit?,
Apakah mereka tidak melihat aku terkapai-kapai?,
Apakah mereka tidak melihat usahaku?
Mengapa tiada yang menghargaiku?
Mengapa tiada terima kasih bagiku?
Mengapa tiada senyuman bagiku?
Mengapa tiada yang peduli nasibku?

Astaghfirullah hal 'azim,
Ya Allah ampunkan dosa-dosa ku Ya Allah,
Diri ini lemah,
Diri ini perlukan dirimu sentiasa disisiku,
mendidikku,melembutkan hatiku,
melindungiku dari bisikan² syaitan durjana,
melindungi diriku dari nafsu diriku ,
melindungi diriku di kala aku lemah,
memeliharaku tika tiada siapa yang dapat memeliharaku selain Engkau Ya Allah.

Ya Allah Ya Tuhanku ,
Kau lenyapkan dan kau hapuskanlah noda-noda dosa pada diriku,
kau jauhkanlah diriku dari dosa-dosa ku yang lalu,
kau bentuklah hatiku agar sentiasa mencintaiMu,
Kau didiklah hatiku agar aku sentiasa mencintai hamba-hambaMu,
Kau berikanlah kesabaran padaku dalam menelurusi jalan dakwah ini,
Agar aku tidak mengeluh lagi,
Agar aku tidak bersangka buruk lagi,
Agar aku tidak lagi mencari-cari kesalahan dan alasan lagi,
Agar aku tidak lagi berharap selain dari Engkau sendiri,
Agar aku redha dengan tiap yang Kau tentukan buat diri ini.

Ya Allah
Berkatilah dan redhailah diri kami,
yang benar-benar lemah,
yang benar-benar kerdil,
yang benar-benar hina,
yang benar-benar mengharapkan pertolongan dariMu,
yang benar-benar mengharapkan keampunan dariMu,
Kau kuatkanlah hati-hati kami,
Kau lapangkanlah hati-hati kami,
Kau eratkanlah hati-hati kami,
Hingga hati-hati ini bertemu diriMu di syurga nanti,
Hidup mulia atau mati sebagai syuhada'.

Akhawat fillah,
Afwan salah silap kelemahan diri,
Afwan jika ada hak ukhuwah yang tidak dapat ditunaikan,
Afwan jika ada amanah yang tidak dapat dilaksanakan,
Afwan jika ada kata-kata mengguris jiwa,
Afwan pada kekurangan diri ini.

Ana uhubbukunna fillah

Wasssalam

celoteh malam hari 1

Salam wbt


cak!!!
Hehe, lama sangat Tuna x menulis. Dah banyak kali Yu-Ay pujuk, tapi tak tertulis² juga.
Konon²nya tidak tahu nak tulis apa. (Lah!!, yang selama ni bebel² smpi berpuluh² post tuh apa? takkan tiba² tak tahu nk cakap apa plak kan?) ^^V

Ala kulli hal, saja nk share beberapa pengajaran yang menyentuh hati Tuna ini malam..

Muhasabah 1 :
Beberapa hari ini macam ada sedikit mood swing. Bad mood sket. Senang nak rasa x sedap hati. Nak tahu tak sebab apa? Sebab tiba² takut dengan nikmat faqir!

(Entre parenth├Ęse, Faqir maksudnya yang memerlukan)

Faqir pun nikmat ke? Yerlah², Allah kan menguji kita pada titik kelemahan setiap orang supaya dengannya Allah dapat mengislahkan diri kita. So bila tuna duduk risau tak cukup duit etc², maksudnya Allah ada something yang dia nak ajar tuna. Betul tak?? Nikmatlah tuh. Bukan senang nak dapat direct class dari the Greatest Murabbi..

Pastuh malam ini, dapat pula dengar sharing dari seorang akhwat (oops!). Try to eja it carefully ye para sahabiyah². It's Akhawat. Bukan Akhwat. Kita selalu silap kat sini!

Oh ye, akhawat ini (may god bless her) share tajuk pengurusan kewangan. Gulp~~
Tiba² risau semula pasal duit. Padahal duit cukup jek. Tapi kenapa risau² pun x tahu..
Uuuuujiiiiiaaaaaaan kot.

Apa²pun, bersyukur sangat sebab dapat sharing tuh. Kita ni, selalu sibuk kejar pengisian haraki, benda² management macam ni selalu letak belakang². Walhal, management diri, duit, masa etc² nilah yang effect kemuntijan kerja² dakwah kita. Hamassah buat dakwah is not enuff, we need all this hikmah! So start mencari, dan terus mencari~~

Muhasabah 2 :
Talking about mencari² ni kan..
Another muhasabah yang tuna dapat adalah..
Walau cmne kita rasa kita tahu banyak benda, tapi rupanya lagi banyak benda yang kita tak tahu. Bila duduk dengan syuyukh² dakwah.. barulah perasan ceteknya ilmu dan pandangan kita pada hidup ini.

Dan teringat pula pada persoalan seorang ikhwah "Kita ni diarahkan buat itu, buat ini oleh orang atas dalam dakwah. Boleh ke trust judgement mereka? Mereka bukan orang paling tahu pun waqi' kita. Patutnya mereka hanya boleh beri pandangan, tapi takleh qararkan apa²"..

Hurm.. susah juga nk jawab ni. Persoalan yang baik sebenarnya..
Tuna malas plak nak jelaskan kenapa², mengapa² etc..
but yakinlah, bahawa qiyadah² kita selalunya lebih nampak the big picture, lebih berpengalaman, lebih wise, dan lebih rational. Dan lebih² lagi, sebenarnye mereka ni lebih banyak pikiaq dari kita!! Sebab tuh mereka ada semua kelebihan tuh. Janganlah ingat kita ni pening² pk dakwah, kitalah orang paling pening kat dunia. Walhal orang² yang lebih atas dari kita, mereka tuh masyaAllah.. lagi hebat. Dan selayaknyalah Allah mengurniakan mereka 'kedudukan' itu. Kedudukan untuk memimpin kita.

Jom thiqah pada qiyadah² kita yang pastinya telah ditarbiyah lebih lama dari kita

to be continued..


Musafir.. =)

Assalamualaikum wbt..


Situasi 1

Durian Tunggal: Yu_aY perasan x, imam ni baca mcm Imam Faisal baca..
Yu_aY: Faisal mana ni k.Durian?
Durian tunggal: Alah, yg ada kat youtube tu.. yg Yu_aY promote dulu tu..
Yu_aY: Oooo aah² (angguk²)

Pengajaran n muhasabah: flashback byk peristiwa di ruang solat tu..

***

Situasi 2 ( Di kedai pakcik arab yg jual gula² dan coklat. FYI pakcik ni hanya reti ckp arab)

K.Tuna nk beli gula² warna hijau..
Tuna: Wahid tuffahatun
Yu_aY dlm hati: hebatnya k.Tuna ckp arab.. kagum²..
Pakcik kedai: Kholas?
Kami: Kholas!

time pakai kasut..
Tuna: Apa ek warna hijau dalam arab? Akak pakai sebut je tuffahatun sbb nk ckp warna hijau mcm epal..
Yu_aY dlm hati: Aah ek.. tuffahatun tu epal.. huhu.. mcm²..

'Bershopping' bersama ukhti X pula..
Ukhti X: Pakcik saya nk yg ini, yg ini dan yg ini.. berapa semua ye?
Yu_aY dlm hati: Huhu, yg ni lagi best, terus ckp melayu.. Tp btol juga, nk ckp english pon bukan pakcik tu phm..
Ukhti X: pakcik susu ada? utk kanak²?
Pakcik kedai pon mengeluarkan sekotak susu dan jualbeli pon berlaku.
Lepas buka, susu sejat rupanya... huhu..

Time Yu_aY pula membeli..
Yu_aY: Aaaa..a.. aaa.. aa.. (sambil menunjuk² brg² yg hendak dibeli)
Pakcik kedai: Yang ni ke? biskut ni? (Dalam bhs arab, tp Yu_aY agak² je apa yg die ckp)
Yu_aY: a'aa (angguk²)
Pakcik kedai: Lagi? (Dalam bhs arab juga.. tp agak² je..)
Yu_aY: aaa aa (geleng²) aa a? (intonasi: berapa?)
pakcik kedai: Kholas?
Yu_aY: kholas!
pakcik kedai memberitahu harga (ditulis dgn jari nombor² nya) dan jual beli pon berlangsung..

Kesimpulan n muhasabah: bila la nk pandai ckp arab ni.. =_=" haih..

***

situasi 3 (sedikit ucapan dr Ibu Y)

Ibu Y: Alhamdulillah, Allah masih PILIH saya utk terus berada di sini.. setelah hampir 20 tahun di jalan ini.. sesungguhnya, jika Dia tidak MEMILIH saya, tentu saja saya tidak akan berada di sini lagi..

Zapp!! adeih, simple je kata² nya.. tp sgt² terkesan.. adakah Allah akan terus memilih aku utk menyebarkan agama Nya? adakah Allah akan terus memilih aku, even aku byk sgt buat silap dan dosa sepanjang berjuang ini? Adakah Allah akan terus memilih aku, sedangkan masih byk lagi daie yg lebih tulus niat nya, dan lebih bagus amalnya? Adakah Allah masih mahu memilih aku, yg seringkali memberatkan kafilah dakwah ini?

Apa akan jadi jika satu hari nanti Allah x mahu lagi memilih aku? apa akan jadi jika Allah menggugurkan namaku dlm list pejuang² Nya? Nauzubillah.. semoga aku terus thabat..

***

Sedikit perkongsian dlm permusafiran Yu_aY dan sahabat..

semoga bermanfaat..

baiti Jannati
Yu_aY ^^



Permintaanku..

Sekadar berkongsi luahan rasa dari seorang ukhti..


Aku seorang gadis muda yang baru sahaja melayari bahtera hidupku yang sebenar. Baru sahaja sudah genap setahun juga bahtera ini aku layari. Banyak bibit bibit cinta yang aku yang aku lalui dalam tangis dan ketawa dalam seronok dan kecewa. Lantas rasa cinta ini makin menguat dan mengutuh, berbunga-bunga, melimpah melata.. Cinta-cinta itu aku simpan hingga memenuhi ruang hati.Bahkan terasa melimpah ke sana-sini.

Ingin sekali aku mencari tempat untuk aku curahkan wangian cinta ini..cuma insan yang dinanti belum lagi ku perolehi.

Namun ada ketika aku melihat, gadis gadis yang lain sudah punya cahaya mata, tempat mereka melimpahkan cinta yang selama dahulunya tersimpan di dalam dada. Aku tunduk.Bukan kerana malu, tapi rasa rela dan rendah kerana aku yakin Dia tahu aku masih belum cukup sedia. Menimang cahaya mata bukan seperti bekerja, ianya pendidikan yang menggunakan hati dan pancaindera. Hati..hati..hati.. pancaindera aku, Alhamdulillah sihat dan sempurna, cuma hati masih lemah dan bolak baliknya selalu menggila. Bagaimana bisa aku timang cahaya mata padahal perwatakan belum menampakkan keibuannya. Aku bertahan dan berusaha. Moga suatu hari nanti bila tiba masa cahaya mata aku terima, aku benar-benar bersedia.

Ingin sekali aku bertentang mata dengan gadis-gadis bertuah itu dan ingin sekali aku berkata,'"bersyukurlah kalian kerana dikurniakan cahaya mata, mereka adalah rezeki yang sangat berharga mengalahkan emas dan permata, kerana nikmat yang datang melalui mereka adalah nikmat akhirat dan dunia. Bertuah sungguh kalian,

Kalian pasti sangat mencintai mereka dan kalian mendidik mereka sebaik-baiknya dengan ilmu dan tatasusila. Tapi jangan sekali-kali kalian lupa. Bahawa pendidikan terbesar itu sebenarnya datangnya dari dalam diri kalian yang mengandungkan mereka. Apa yang kalian makan apa yang kalian lihat apa yang kalian ambil dengan pancaindera dan kalian rasa dengan hati dan jiwa, itu lah yang akan mejadi darah daging cahaya mata. Setiap tingkah laku kalian dahulu juga sekarang, itu lah yang akan dipantulkan semula oleh cahaya mata didikan kalian semua. Itulah istimewanya mereka. Bukan ilmu dan persekitaran yang menjadi ejen tumbesaran jiwa cahaya mata, tetapi naluri si ibu itu lah yang jadi penyebabnya. Memang normal bila ada orang berkata-kata,"lihat saja si cahaya mata saling tak tumpah seperti ibunya". Biarpun rakan sekeliling sering mendampingi si cahaya mata tetapi doa si ibu itu lebih terkesan pada kehidupan cahaya mata. Biarlah kejahatan menarik cahaya mata agar terjerumus bersama, tetapi kekuatan si ibu itu lah yang berjangkit pada cahaya mata. Andai kata ibunya dahulu tumpas, tidak hairanlah bila si cahaya mata turut tumpas bila berdepan dengan situasi yang hampir sama.

Ibu lah yang perlu hebat, ibulah yang perlu kuat, ibulah yang perlu baik. Barulah cahaya mata menjadi sepertinya bahkan bisa lebih hebat lagi dengan kehebatan cahaya mata yang tersendiri.

Cahaya mata adalah nikmat dan penyelamat dunia juga akhirat, bahkan di akhirat nanti kalian akan ditanya tentang perlaksanaan tanggungjawab kalian kepada cahaya mata. Semoga baiklah jawapannya.
Aku sekejap-sekejap, sedikit-sedikit cemburu dengan kalian kerana cahaya mata yang seperti duit simpanan yang bertambah dan berganda nilanya bila kalian berjaya mendidiknya menjadi seorang dewasa yang berguna, Biarpun kalian sudah tiada,tetapi ganjarannya mengalir, menjadi pemberat timbangan mahsyar kalian. Ya Allah aku betul betul mendambakan itu, sangat sangat menginginkannya...cahaya mata....

Namun sebenarnya,
Permintaaku bukanlah cahaya mata, tetapi permintaanku adalah supaya setiap gadis yang bergelar ibu, yang bakal dan sudah beroleh cahaya mata terus-menerus mendidik diri menyuci dan menyempurnakan jiwa, manjauhi yang sia-sia, mempelajari yang berguna supaya didikan kepada cahaya mata akan benar benar berjaya dengan izin Yang Maha Kuasa.


Wahai akhawat yang benar-benar ana cintai kerana Allah. Jangan antunna abaikan diri dalam mengislahkan mad`u antunna. Kerana islah yang paling utama ialah islah diri antuna yang berlangsung serentak dengan islah yang selebihnya. Bagaimana antunna dapat melihat anak didik antunna terbina andai diri antunna sendiri goyah. Binaul islam bukan begitu akhawatku.
Andai kata suatu masa antunna terasa beban yang mengempap dada bila anak-anak tidak memiliki fikrah yang diharapkan, jangan segan untuk menilai habis habisan diri antunna. Adakah sujud antunna cukup lama, adakah mata cukup berkaca dengan taubat dan tempelak. Adakah antunna bisa hanyut dalam tahajud sepertiga malam. Adakah benar-benar khalis(suci) segala pemberian antunna kepada mereka. Muhasabah lah kerana tiada siapa yang dapat melakukan melainkan antunna sendiri.
Jangan muak dan tepu dengan ayat yang sering nahnu dengar ini " BAIKI DIRI dan serulah orang lain '.


wallahualam..

Angkatan mujahid

Assalamualaikum wbt..


Woh!! lama nye warung x berasap.. mesti dah lama juga pelanggan x dtg berkunjung.. afwan, chef² byk kelemahan.. terabai sebentar warung ST ni.. harap pelanggan² sudi dtg kembali menikmati hidangan² yg sekali sekala ni.. =)

Merasa lemah? huhu.. usah ditanya.. Daie itu tetap manusia biasa. yg ada pasang surut nya..
Yu_aY pon kerap juga dilanda simptom² tu akhir² ni.. so, just nk share beberapa part dr artikel menarik yg Yu_aY copy n paste..

Jom kita layan je eh.. (afwan, resepi bujang yg cpt siap as usual.. =P)


Ada berbagai penyakit “tarbawi” yang sangat berbahaya di mana jika ia tersebar dalam barisan dakwah dan mendapatkan tempat dalam jiwa anggotanya, maka sudah pasti yang berlaku adalah:

1. Kemerosotan.

2. Keguguran.

3. Menarik diri.

4. Meninggalkan kancah dakwah secara diam-diam.

5. Muflis dalam erti yang luas dan menyeluruh.

Di antara penyakit tersebut dan yang utamanya adalah :

1. Pengangguran dari dakwah.

2. Kemalasan berharakah.

3. Kelemahan jiwa.

4. Tidak ada pekerjaan.

5. Berpeluk tubuh dari amal.

6. Tidak menunaikan kewajiban.

7. Tidak menjalankan tugas-tugas dakwah yang berbagai bentuk.

8. Terbiasa menikmati suasana santai.

9. Berlepas diri dari usaha memikul beban dan tanggungjawab.


Berdasarkan pengalaman dan interaksi para pendakwah, kelihatan di sana sejumlah faktor yang memberi saham kepada timbulnya penyakit-penyakit di atas seperti berikut :

1. Menurunnya tingkatan keikhlasan dan menyusupnya niat yang tidak baik.
2. Ada masalah pada unsur-unsur pemahaman.
3. Tidak mengetahui jati diri dakwah dan harakah.
4. Melayan berbagai godaan dunia dan mengejar segala kemilaunya yang palsu.
5. Melupakan matlamat atau menyeleweng dan lalai darinya.
6. Putus asa, kecewa dan meramalkan keburukan.
7. Terawang-awang dan mempunyai sasaran yang tidak jelas.
8. Tidak interaktif dengan proses tarbawi.
9. Menghilangnya akhlak yang menjadi tuntutan marhalah seperti : tsabat, sabar, tsiqah, tajarrud, tadhhiyah dan lain-lainnya.
10. Lemahnya rasa tanggungjawab.
11. Merasa panjang perjalanan dakwah yang mesti ditempuhi.
12. Hilang semangat dan terpadam keinginan untuk beramal.
13. Keliru terhadap tingkatan keutamaan, jika adapun, dakwah ditempatkan pada tingkatan keutamaan yang paling akhir.
14. Berkaratnya sisi ruhani, tarbawi dan keimanan serta rosaknya komitmen.
15. Kebuntuan selera untuk beramal serta tidak merasakan kelazatan untuk mengerahkan susah payah di jalan Allah.
16. Hilangnya citarasa berpenat lelah dan bersungguh-sungguh dalam beramal di berbagai medan dakwah.
17. Kehilangan rasa intima’ (penggabungan) kepada dakwah dan harakah dan semakin nipisnya unsur-unsur wala’ kepadanya.
18. Tertutupnya bentuk kemulian kepada manhaj dakwah dan dinginnya rasa ghairah terhadapnya.
19. Lemahnya immuniti fikrah, keimanan dan tarbiyah.

Last but not least..

Imam Hasan Al-Banna juga pernah menyatakan bahwa :

“Saya dapat membayangkan seorang mujahid adalah seseorang yang :

1. Menyiapkan segala yang diperlukannya.
2. Membawa yang diperlukannya.
3. Niat jihad telah memenuhi seluruh jiwa dan hatinya.
4. Sentiasa dalam keadaan berfikir.
5. Memberi perhatian besar.
6. Sentiasa dalam kedudukan bersiap siaga.
7. Jika diundang, ia memenuhi.
8. Jika dipanggil, ia menyambut.
9. Paginya, petangnya, pembicaraannya, perbualannya, kesungguhannya dan kerehatannya tidak melampaui medan yang ia telah persiapkan dirinya untuknya dan ia tidak mengambil selain fungsi yang sesuai dengan kehidupan dan kehendaknya.
10. Ruh jihad fi sabilillah dapat dibaca dari garis-garis wajahnya, nampak dalam kilauan sinar matanya dan terdengar dari kenyataan lisannya sesuatu yang menggambarkan betapa besar gelora yang ada dalam hatinya, gelora yang sentiasa wujud, menjadi duka hatinya yang terpendam.
11. Ruh jihadnya juga terbaca dari jiwanya yang bertekad membaja, semangat tinggi dan cita-cita yang jauh.



Huhu, panjang tapi sgt² bermanfaat!! so baca jgn skip ye! semoga perkongsian kali ini bermanfaat kpd semua..

Ihsan dari blog Ini..

copy paste tamat..
Yu_aY^^

Damai

Assalamualaikum..

Walaupon kerja masih bertimbun, tapi pagi ini rasa ingin menulis..

Banyak perkara berlaku dan semua itu adalah hadiah Nya..
Ya, benar aku hilang byk benda
Tapi lebih banyak yang digantiNya
Yang lebih nikmat semestinya!
Yang lebih mententeramkan jiwa..

Tidak perlu dinyatakan disini
Biarlah ia menjadi rahsia aku dan Dia..
Cuma ingin menyatakan kpd seluruh dunia
Bahawa setiap penyerahan
adalah kenikmatan

Sungguh perasaan ini mendamaikan..
Walau mungkin tidak akan berkekalan

Kerna tiada yang akan bertahan
Melainkan Dia, tuhan yg Rahman..

p/s: siapa kata jalan ini hanya keperitan? kerna aku masih merasai kebahagiaan..



3h13
baiti jannati
Yu_aY^^